Cap-Cip-Cup Pilih DSA

Begitu punya anak, banyak hal baru yang mau gak mau harus dipelajari. Salah satunya adalah masalah kesehatan. Untungnya, gue punya fasilitas internet di kantor maupun di BB yang memudahkan gue untuk browsing ke situs-situs kesehatan paling top, juga ke berbagai milis yang memiliki penasehat profesional dari kalangan medis. Selain itu, Alhamdulillah gue emang hobi browsing. Jadi banyak informasi yang gue dapet dan gue simpan rapi untuk bahan bacaan kelak.

*picture’s taken from here *

Tapi tentu aja bahan bacaan semacam itu belum cukup. Anak tentu butuh dokter juga kan? Gak mungkin gitu lho gue ngobatin or kasih imunisasi anak hanya berdasarkan hasil browsingan, hehehe.. Nah untuk milih dokter anak pun susah-susah gampang. Dan lagi-lagi, untunglah, gue terkoneksi ke internet, sehingga bisa langsung googling reputasi si dokter bagaimana + obat-obat yang dia resepkan.Β  Kalo gue sih, yang penting DSA-nya komunikatif, lumayan pro RUM (gak usah radikal2 amat jg gpp), contactable dan kalo bisa nggak usah antri. Berikut ini adalah daftar DSA yang pernah kita kunjungi:

Β 1. dr. S

Pas Nadira lahir, dia langsung ditangani oleh dr. S. Dari hasil googling, gue dapet info dr. S ini adalah seorang dokter anak senior yang punya spesialisasi di bidang alergi pernafasan atau apa gitu. Agak lega lah dengernya.

Di hari ketiga Nadira muncul di dunia, bilirubinnya naik dan si dokter menyarankan untuk disinar. Terus di hari berikutnya, dia keukeuh gak bolehin Nadira pulang karena menurut dia bilirubinnya blm normal. Mertua gue juga keukeuh ikutin kata dokter meski setelah gue telp Markas Sehat, sebenarnya udah normal.Β  Di sini gue udah mulai rada sebel.

Kita ke dr. S 1x lagi untuk imunisasi, tapi gue bawaannya kurang sreg. Dia nyuruh kasih vitamin kalo nggak salah karena ngeliat BB-nya Nadira stagnan. Padahal sependek pengetahuan gue, anak ASI Exclusive gak perlu dikasih vitamin apa-apa.

2. DSA di Markas Sehat

Sampe saat ini, gue masih sering ke sini. Lucunya, gue gak pernah punya DSA favorit. Yang mana, gak masalah. Soalnya gue percaya dgn kredibilitas Markas Sehat plus milis sehatnya. Yang agak nyebelin, di sini kudu bayar cash. Jadi kalo lagi bokek, nggak bisa pake CCπŸ˜€

Trus, DSA di sini kadang-kadang suka rada ‘radikal’. Pas Nadira kena diaper rash dikit di usia 3bln, misalnya, si DSA malah menyarankan supaya Nadira nggak usah pake diaper aja. Emang sih itu lebih baik untuk anak, tapi kan kasian bocahnya kalo tidur nggak tenang. Plus, gimana gue bisa istirahat juga?😦

3. dr. T

DSA ini cantik, lembut, good looking banget lah. Kita ke DSA ini modal cap-cip-cup mau imunisasi Nadira. Hubby yang milih dia dgn pertimbangan, DSA cewek harusnya sih lebih lembut because she’s a mom, right?

Hasilnya, Nadira yang saat itu umur 7 bulanan disuruh minum susu formula tambahan untuk menambah berat badan (sampe ditulis merk sufornya apa). Terus dikasih resep vitamin segambreng. Yang ada keluar dari situ gue marah-marah deh ke laki gue😦 Bukannya apa-apa, ASI gue masih cukup untuk Nadira. Jadi gue pikir, dia belum perlu ditambah dengan sufor.

4. dr. Herbowo

Dokter ini juga hasil pilih cap-cip-cup di RS Hermina Jatinegara. Hubby milih dia karena dr. Herbowo setiap hari praktik. Jadi, pertimbangan kita, kalo Nadira kenapa2, kita nggak perlu nunggu sampe jadwal praktik DSA berikutnya. Selain itu, dr. Herbowo ini katanya masih baru, jadi daftar antriannya gak panjang-panjang banget, hehehe.. *pemalas* Well, sempet deg-degan karena takut DSA ini gak beda jauh sama DSA-DSA sebelumnya.

Kesan pertama, pas masuk ke ruang praktik, dr. Herbowo lagi BBM-an. Ternyata dia lagi membalas pertanyaan pasien yang diajukan via BBM. Oke, good point deh. Terus dia juga nggak suka kasih obat macem-macem dan gak pernah kasih antibiotik tanpa tes darah. Dan, dia nggak hanya memberi saran dari kacamata seorang DSA. Dia juga memberi saran dari kacamata seorang ayah, karena usia anaknya nggak beda jauh sm Nadira. This is important, at least for me.

Oleh karena itu, dia nggak hanya memperhatikan keluhan penyakit atau pertanyaan yang kita lontarkan. Pas Nadira 14m dan kita lagi imunisasi, dia tiba2 tanya “Udah bisa bicara belum? Daritadi saya perhatikan baru uh-ah dan sepotong-sepotong aja ya?” Setelah gue dan hubby cerita, dia pun memberikan saran-saran supaya kita melatih Nadira bicara lebih intensif lagi. Cukup bikin kagum aja sih karena gue dan hubby sama sekali nggak nanya. It means, he listens, examines and pays attention to his patients, right? Alhamdulillah, abis itu, perkembangan kemampuan verbal Nadira pun tumbuh dengan pesat.

Oh ya another plus point is, he’s very contactable. Just send him message via SMS, YM or email, he’ll answer it ASAP. Pas Nadira muntah-muntah weekend kemarin, gue sms dia Subuh-Subuh tanpa berharap langsung dibalas. In just a few seconds, dia membalas sms gue dgn beberapa saran. Pas gue besoknya tetep dateng periksa (dipaksa oleh mertua dan hubby yg ngerasa nggak afdol kalo gak periksa ke dokter langsung), dia malah bilang “Lho kan tadi pagi udah saya kasih jawaban lewat sms? Kenapa dateng juga? Sayang lho harus bayar biaya konsultasi.”

5. dr. X

Kita ke DSA ini gara-gara suatu hari Nadira demam, tapi dr. Herbowo nggak praktik danΒ Markas Sehat penuh. Jadilah hubby maksa untuk tetep ke dokter, cap-cip-cup gitu. Dapet deh DSA ini.

Kesan pertama, dia lebih cocok jadi MC or entertainer ketimbang DSA. Gayanya flamboyan rada yiuuuk gitu deh. Terus, sepanjang periksa Nadira, dia bolak-balik ngomelin gue yang dia anggap sok tahu dgn gaya flamboyannya itu. Even worse, dia nyuruh gue menyapih Nadira dgn alasan “Kalo nggak ninen, makannya akan banyak dan anak Ibu jadi lebih gemuk.” Oh ya, dia juga ngatain anak gue, secara implisit, “jelek” dgn bilang “Ini rambutnya dihabisin aja kek Bu, terus dipakein pita. Kan jadi cakepan daripada sekarang.”

Sumpah deh, eneg banget sm tuh orang. Dan kembali, hubby jadi bulan-bulanan kekesalan gue for picking the doctor. Apalagi dari awal gue udah bilang bahwa demam Nadira masih bisa diatasi dengan Tempra. Jadi berantem deh kita malam itu.

6. Prof. dr. Taslim

Nah ini bokapnya dr. Herbowo. Kita periksa ke dia karena dr. Herbowo-nya lagi cuti. Orangnya komunikatif, asik tapi ya karena DSA jadul, Nadira kena diaper rash, dikasih puyer. Tapi dia mau jelasin isi puyernya apa aja, termasuk komposisinya, dan nggak cuma asal kasih doang. Trus karena profesor, biaya konsulnya jadi lebih mahal, hihihi.. *makirit*.

Overall, saat ini option DSA untuk Nadira cuma ada dua. Ke Hermina Jatinegara dgn dr. Herbowo atau kadang-kadang ke Markas Sehat. Trus untuk konsul via twitter, gue sering ke dokter @endahcitraresmi, DSA di Kemang Medical Center. Sebenarnya gue pengen juga sih ke KMC, periksa sama Bunda Wati yang maestronya dokter pro RUM itu. Tapi apa daya kejauhan euy. Lagi pula, gue rada capek juga sih pindah-pindah DSA mulu. So, til now, I’m quite satisfied w/ the pediatricians I’ve chosen for my babyπŸ™‚

P.S: Gara-gara suka ngetwit kalo lagi berkunjung ke dr. Herbowo, skrgΒ banyak emak-emak di twitter yang ikutan jadi pasiennya. Salah satunya Indah,Β Aini, Meryl, Menik, dan beberapa emak-emak lainnya. Semua mengakui kalo dr. Herbowo itu ganteng pro RUMπŸ˜€

25 thoughts on “Cap-Cip-Cup Pilih DSA

    • Huahahaha.. Kalo gitu, spy Hani gak ngambek, coba sesekali ajak Hani ke dr. T, Ndah. Asli, cantiiik banget! Mirip2 Widyawati gitu. Tapi demennya nyuruh anak dikasih sufor padahal ASI emaknya masih banyak. Sebel😦

  1. hihi sampai saat ini Syasya masih setia ma dokter gw sejak gw baby yg praktek di hermina jatinegara..

    mau ga mau siy..soalnya itu dokter sepupunya bokap gw dan keponakan tersayang nenek gw jadinya begitulah…

    • Kalo ada dokter keluarga sih malah enak Del. Bisa konsul kapan aja dan lebih private. Gak enaknya kalo tipe dokter yang doyan cekokin antibiotik. Jadi dilema ya bokπŸ™‚

      • Waah.. Kalo gitu bingung juga ya Del. Harusnya sih dari awal tegas aja gak usah ke situ. Gue dulu juga dilema pas hamil karena sepupu mertua gue obgyn di RS tempat gue periksa. Gue keukeuh gak mau periksa sama dia meski orangnya baik. Alasan gue, takut kalo kenapa-kenapa jadinya gak enak. Akhirnya pada maklum dgn keputusan gue karena biar gimanapun, yang hamil kan gue, jadi yang berhak menentukan ya gue dong (err.. mertua sempet ngambek dan nyindir bolak-balik sih, but WTF lah :-P). Maybe you should do that also?

  2. mba, bole tau dikasi saran apa sm tuh DSA u latih kemampuan verbalnya nadira. anakku cowo 20bln jg vocabulary nya masi itu2 aja nih. padahal akunya uda cerewet loh, suka bercerita juga. tapi babenya em tipikal pendiem sihh

    • Gak macem2 sih. Tapi sehari itu sekitar 1-2 jam harus ngajak ngobrol anak secara intensif. Mulai dr yang simple-simple dan kata-kata sehari-hari or benda-benda di sekelilingnya. Aku sih nggak saklek ngikutin. Tapi Alhamdulillah ngaruh banget. Dalam satu bulan, perkembangannya cepet banget Mbak.

  3. Ra..dokter taslim tuh beneran bokap nya? di Hermina juga kah?penasaran :p

    iyee gue juga dulu k dokter herbowo dapet referensi dari temen..baru tau gue tiap hari :p abis biasanya sabtu doang ke Hermina nya…

    anyway…boleh tuh info nama asli si dokter2 itu…pengen menghindari :p dm yaaakk hihihih

    • Iya Ryl, Prof. dr. Taslim Soetomenggolo tepatnyaπŸ™‚ Orangnya baiikkk banget, udah tuwir, jadi kayak periksain anak kita ke eyangnya aja. Kebapakan deh. Tapi Nadira malah takut. Dia lebih demen sama dokter muda yang ganteng, kayak emaknya πŸ˜€

      Ntr gue DM yak nama2 asli DSA itu. Btw, gue link blog-lo ya Ryl. Gue mau baca ttg zakat nih. Selama ini ternyata gue salah itung2annya.

  4. baca mah baca aja atuh…thats one of the reason we have blog right?

    thanks for linking…gue gi lemot nih inet di kantor..n ga bisa ngebagusin blog :p ntar malam gue link juga yakπŸ˜€

  5. Huaaaa…makasih sharingnya, Mbak. Barusan nanya sama Moms di twitter tentang DSA yang RUM, dirujuk ke dr Herbowo. Terus, aku browsing dan nemu ini. Makin yakin mo konsul ke sang dokter yang ganteng pro RUM itu.πŸ˜‰

      • hay mba,sy sblmny pake dsa RK d hermina jatneg,ga puas bgt,masa sy nanya pup anak sy 12x sehari yg biasany 4xsehari,di jwb biasa aja,trus pas ksh liat foto pupny dia cuek bgt mpe bilang dgn nada meremehkan anak prtama y?trus ksh resep anak sy kena jamur d lidah…2 hr ga membaik,sy pindah k dr.herbowo krn baca blogmu,alhamdulilah jwbanny memuaskan dan beda bgt sm dr sblumny.ortu n hubby puas dgn penjelasanya yg a mpe z,thx for share y mbaa

  6. Pingback: Pilah-Pilih Obgyn « Our Diary

  7. Mba… mohon infonya.. punya nimer dokter herbowo.. kebetuln anak sy dgn beliau, tp sy mau minta agak2 kagok ya… tks

  8. Hi salam kenal. Sama banget pengalaman sama Dr Herbowo, hehehe. Kesan pertama dia ngga cuma kasih point of view sebagai dokter tapi juga sebagai ayah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s