My Mom, My Idol

Kemarin pas liputan, gue dan beberapa orang teman jurnalis sempet ngobrol-ngobrol sama si cantik Masayu Anastasia. Karena Ayu baru jadi ibu, isi obrolan pun seputar pengalamannya sebagai seorang ibu yang menurutnya, sangat menyenangkan. Tiba-tiba, seorang teman melontarkan pertanyaan “Mau jadi ibu seperti apa Yu? ” Ayu spontan menjawab “Saya mau jadi ibu seperti Mama. She’s my idol.”

Wah, gue pun langsung berkaca pada diri sendiri. Perasaan Ayu sama banget dengan yang gue rasakan. Gue sangat-sangat-sangat ingin kelak gue bisa jadi seorang ibu kayak nyokap gue. Soalnya, meski dia bukan wanita berpengaruh abad ini seperti Sri Mulyani, nyokap itu hebat banget. Dan label ‘hebat’ ini nggak hanya ditempelkan oleh gue dan adik gue. Tapi juga oleh temen-temen kami yang ikutan ngefans sama nyokap🙂

Contohnya, nyokap itu sangat dekat dengan dua anak perempuannya, yakni gue dan adik gue. Dia berusaha menempatkan dirinya sebagai seorang teman bagi anak-anaknya.  Nggak heran kalo kami bisa curhat tentang masalah apa aja, mulai dari pelajaran di sekolah sampe cowok-cowok ke nyokap.  Daan.. Karena nyokap juga dulunya punya (ehm) banyak pacar temen cowok, jadi dia bisa kasih saran yang cukup relevan tentang hubungan asmara yang gue dan adik gue lalui *halah*

Kemudian, nyokap itu sangat lembut hati. Label ini ‘ditempelkan’ oleh suami gue, karena emaknya sendiri adalah tipe perempuan yang keras. Tapi, jangan sangka nyokap gue nggak pernah ngomelin kami ya. Doyan malah, dengan omelan khas seorang wanita berdarah Sunda-Betawi yang merepet terus kayak petasan renceng😀

Kelembutan hati nyokap itu terlihat karena ia selalu berusaha mengalah demi kepentingan anak-anak dan keluarganya. Nyokap pernah cerita, waktu jaman ekonomi keluarga kami sempet susah, dia rela cuma makan sisaan daging dan ayam anak-anaknya supaya gizi gue dan adik gue tercukupi. Saat inipun, dia rela jarang-jarang melakukan aktivitas sosialnya atau hobinya jalan-jalan ke mal demi mengawasi cucu-cucunya kalo kebetulan kami menitipkan Langit dan Nadira di tempatnya. Selain itu, nyokap juga satu-satunya orang yang rela merawat nenek gue yang sakit. Padahal nenek gue punya anak 9 orang lho, jadi nyokap gue bukan anak tunggal.

Too many words to say about my mom lah. Yang pasti, kebaikan nyokap ini benar-benar kentara setelah gue menikah, punya anak dan terpaksa membagi diri dengan keluarga baru dan keluarga suami gue. Dari situlah gue menyadari, my mom is a really great person.

Gue melihat bahwa hubungan antara ibu dan anak perempuannya ternyata tidak selalu mulus seperti yang gue miliki dengan nyokap.  Seorang teman bahkan mengaku bahwa hubungannya dengan sang ibu berada dalam kondisi love-hate relationship. Ibunya memanjakan dia setengah mati, tapi juga sekaligus menjadikannya ‘keranjang sampah’ emosi. Mau gembira, senang, benci, sedih, kesal, semua ditumpahkan kepada temen gue.

Temen gue dibeliin mobil, laptop paling canggih, pokoknya anything she wants. Tapi, dia bak burung dalam sangkar emas. Bahkan, temen gue ini sampe sulit ‘bergerak’ dan bersosialisasi karena ibunya sangat-sangat membatasi dirinya. Si ibu selalu minta dianter kesana kemari oleh temen gue, even cuma ke supermarket terdekat. Nggak heran teman gue ini pun terus jomblo sampe sekarang karena, gimana mau dapet cowok kalo nyokapnya selalu nemplok?

Dan nggak pernah ada kata mengalah untuk sang ibu. Dia harus selalu menjadi pemenang dalam setiap hal. Jadilah temen gue dan sodara-sodaranya yang harus mengalah. Kalo keukeuh ngotot, mereka bisa dibentak-bentak dan dijutekin seminggu or bahkan sebulan penuh. Wow!😦

Emang sih, ada masa-masa di saat gue suka berantem sama nyokap. Umumnya itu terjadi pas gue masuk masa puber, masa ABG gitu. Kalo baca-baca di buku psikologi, it’s a normal thing. Mother-daughter relationship selalu rocky, apalagi kalo ibunya tipe dominan, tidak mau disaingi siapapun, termasuk oleh anaknya sendiri dan over protective. Alhamdulillah, none of those traits is in my mother’s personality.

Nyokap juga membebaskan anak-anaknya untuk melakukan apapun yang mereka mau, namun juga sekaligus mengajarkan kami untuk bertanggung jawab. Gue mau sekolah dan kuliah jurusan apa aja, nggak pernah dilarang (kecuali pas gue pengen sekolah di STM Penerbangan. Emak gue takut gue ikut tawuran khas anak STM :-D). Gue mau kerja jadi apa aja, nggak pernah ditentang. Nggak heran gue pernah jadi SPG, penjaga toko buku, dan kasir semasa kuliah.

Pas gue mau jadi jurnalis, dia juga nggak melarang. Padahal pekerjaan ini notabene membuat gue harus sering pulang malem plus travel kemana-mana. Beda banget sama seorang temen yang nggak bisa kuliah jurusan favoritnya karena ibunya mendikte dia untuk jadi seorang insinyur.

Karena kepercayaan penuh dari nyokap itulah (plus sms dan telpon tiap 30 menit sekali mulai jam 9 malem :-P), gue nggak pernah macem-macem tiap dugem, lembur di kantor or travelling. I don’t drink, I don’t do drugs, paling mentok cuma ngerokok, kebiasaan yang diwariskan keluarga nyokap ke gue hehehe.. Itupun dulu karena sekarang gue udah berhenti lhoo *tepuk dada*

Nah, setelah punya anak, tantangan untuk gue adalah, gimana supaya bisa jadi ibu sehebat dan sebaik nyokap gue. Gue khawatir gue jadi overprotektif karena parno sendiri dengan kondisi Nadira. Gue juga khawatir kalo gue akan dimusuhi Nadira karena itu. Bahkan, segala kekhawatiran ini udah gue rasakan jauuh sebelum gue punya anak dan masih jomblo bok! (buktinya ada di sini).  Yah mudah-mudahan, gue bisa sehebat, atau setidaknya, nyaris sama hebatnya dengan nyokap because I know, gue nggak akan mampu mengalahkan dia sebagai seorang ibu. Gue juga pengen banget bisa seperti nyokap yang nggak hanya sayang dan mau merawat anak dan cucunya, tapi juga ibunya sendiri. I’m gonna try to make you happy as long as you live, Mom. I love you!

“Treat your children as children when they’re young. Treat them as your bestfriend when they grow up” [My Mother]

“Live so that when your children think of fairness and integrity, they think of you.” [H Jackson Brown, Jr]

22 thoughts on “My Mom, My Idol

  1. Ahh..sama mak..mama gw tuh sobirin gw bgt dah..tp dullu waktu masih tinggal brg (sampe umur 14thn) kerjaannya branteeem mulu..pas udah pisah baru deh akrab..bahkan biar gw di bandung mak gw di dumai..gw suka minta ijin mo kemana2..rasanya gw dosa bgt klo boong2..

    Sampe skrg jg klo ketemu suka brantem2..padahal kita slg sayang hehe..dasar sama2 keras kepala :p..apalg gw anak tunggal..jd my mom is my bestfriend🙂

  2. Meweeeeek!
    Dulu aku love-hate relationship ama mama, belakangan baru sadar betapa berartinya mama buat aku!

    Salam sayang yaa buat neneknya nadira

    • Biasanya, kalo udah jadi ibu, love-hate relationship akan hilang dgn sendirinya karena kita kayak dibukain mata bahwa jadi ibu itu susaaah banget. Ya gak sih, Dhir?

      Btw gue link blog-mu yaaahh..

  3. idem dah. dulu berantem mulu.
    belakangan pindah kota malah cari2an😀
    udah gitu sekarang gue rencana balik ke surabaya kan. eehh dicari2in tempat yg masi radius 200m dari rumah =))

    ogah ah -_-”
    entar disamperin mulu n ketauan rumah gue tetep sama berantakannya sama kamar gue dulu!😀

  4. Hahayyy..masa jauh bau kembang deket bau tokai :p..

    Tp gw jg ntr pgn bs jd sobirin azzam..kan biasanya ibu tuh deketnya ma anak pere..tantangan nih😀

    • Emak dan mertua gue juga bedanya cuma 10-15 menit. Masih dalam satu wilayah Jakarta Timur pula. Tapi berhubung ini Jakarta ya neik, jarak tempuh bisa molor tergantung kondisi jalanan😀

  5. how lucky u my dear! punya nyokap yg bs jadi bestfriend tu impian gw dari jaman dahulu kala

    jujur ya mpe sekarang, aq masi blm bs akur se-akur2nya sama nyokap, hubungannya jauh lebih baik sih semenjak aq jadi seorang ibu…tapi teteup blom bisa terbuka ke nyokap
    daaaan itu terjadi jg ke ade2,

    nyokap orang yg sangaaaat dominan plus keras, menentang titah dan keinginannya = ANAK DURHAKA DUNIA AKHIRAT

    walhasil, dari jaman ms ABG, aq seriiiing bdoa pgn “merantau”, dan sepertinya memang better kami pisah rumah, jadi jarang kress.

    dari jaman kuliah di surabaya sampe skarang dah merit (diskenarioin sm Allah kali yeee) pindah2 dari semarang then now di jember

    Pernah semingguan pulang ke JKT, ga sama suami, aduhaaaiiii betapa beratnya menimbun kesabaran dalam diri mak! apapun yg aq lakuin bwt aira itu salah. Tapi, teteup ,mama adalah sosok luar biasa, di luar dominansinya yg alamakjar itu, banyak hal yg (harusnya) bs aq tiru, dan well jadi tantangan bwtku biar bs jd bestfriendnya aira

    thx y mak nad, blog mu ini mengingatkanku untuk lbh bs melihat sisi lain nyokap

    *ini ngapa jd curcol di blog orang yak!*

    • Nah, kalo gitu, learning from experience bok. Karena lo udh ngerasain gak enaknya punya ibu over dominan, don’t be. Be a bestfriend for your children. Gue terus terang miris banget pas temen gue cerita tentang nyokapnya yang more or less, mirip nyokaplo. Gue nggak mau someday anak gue merasa tersiksa, terbebani dan sebel sama gue. Mudah2an kita gak akan kayak gitu ya Mak🙂

  6. Pingback: You To Me Are Everything « Our Diary

  7. mba ira…iseng iseng blogwalking nemu blog ini..trs baca baca posting2an lamanya daaannn sangat tersentuh ma postinganmu yg ini….

    cerita kita ampir sama ya mba..punya mama yg juga sahabat kita, mpe skarang aku udh nikah belom berani jauh sama mama karena takut kangen hehhehe…mama aku tuh pahlawan bgt buat aku n ade2ku..sjak papa meninggal tahun 2003 mama jadi single parents, wkt itu aku baru lulus sma trs baruu aja dpt kerja tapi ga punya uang buat ongkos kerja, mama relaa donk ngejual smua peralatan dapur dy kompor, blender, mixer dll buat ongkos aku kerja..*hikss* trs waktu aku ngekos di daerah salemba udh tgl tua ga punya duit nih buat makan n ongkos, mama bela belain dateng dari bekasi naik motor cuma buat kasi aku uang 50 rb plus makanan..dan masihh banyak lagi yg mama lakuin buat aku..*nulis sambil nahan haru* alhamdulillah skarang ekonomi klg kita udh membaik aku jadi bisa ngebahagiain mama..walopun rasanya seberapa besar pun dan seberapa banyak pun hal hal yg udh aku kasi ke mama ga pernah cukup buat bales budinya..*maappp jadi curhat😉 hihihihi

    • Duh, gue brebes mili baca komen dirimu deh :’)

      Alhamdulillah ya bok, kita punya nyokap yang bisa jadi sahabat dan would do anything for us. Makanya gue berusahaa banget untuk bisa jadi ibu yang kayak gitu ke anak gue, dan punya hubungan yang sebaik gue-nyokap dengan anak gue. Mudah-mudahan bisa terwujud yaa🙂

  8. Pingback: Parenting Style « The Sun is Getting High, We're Moving On

  9. Pingback: Indah Pada Waktunya « The Sun is Getting High, We're Moving On

  10. Pingback: I Love You Daddy « The Sun is Getting High, We're Moving On

  11. Pingback: Like It or Not, She’s My Mom « The Sun is Getting High, We're Moving on

  12. Pingback: Remaja Oh Remaja | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s