My Note on Nadira’s Exclusive Breastfeeding

Alhamdulillahirabbil ‘alamin. That’s all I could say the night before Nadira’s fully six month old. Agak lebay emang sih, tapi kata temen-temen gue mah, wajar sok terharu begitu. Secara ya bok, kasih ASI Exclusive selama enam bulan full itu gak gampang. Apalagi gue kudu kerja yg sangat mobile dan ninggalin anak di rumah.
Terus terang, pas masih single dan sebelum hamil, gue mah gak ngerti sama sekali ttg ASI Exclusive. Untung, adik gue merit dan hamil duluan. Dari dia lah gue banyak dapet pengetahuan tentang permasalahan ASI and other things related to mommyhood. Sehingga pas gue hamil, gue udah punya sedikit background tentang kehamilan dan ASI. Tapi, gue juga berusaha lebih banyak menggali pengetahuan seputar masalah itu dengan googling di internet, ikutan milis ini itu, tanya kanan kiri, dan pas gue hamil 8 bulan, ikutan kursus laktasi di Klinik Laktasi RS Carolus.
Yang kursus itu lumayan banget lho. Gue diajarin massage payudara (how to’s-nya ada di blog ini koq), cara menyusui, dll. Ternyata, menyusui itu gak gampang euy. Dulu gue sangka, breastfeeding is something that you can master naturally. And, it’s so very wrong! Banyak ilmu printilan yang kudu diketahui supaya bisa menyusui secara baik dan benar.
Pas melahirkan, Alhamdulillah, Nadira bisa IMD. Yah, meski dia lebih demen molor di dada emaknya dan kudu ditepok-tepok supaya nyari nipple gue sih *dasar bocah pemalas :-p* Apakah IMD dan segala pengetahuan gue ttg ASI langsung sukses membuat ASI gue ngucur dengan deras? Tentu tidak. ASI gue belum juga keluar di hari pertama. Baru sedikit kolostrum yang keluar dan diminum Nadira. Abis itu, gak ada cairan apa-apa yang netes. Gue sih sebenernya udah pernah baca, bayi itu kuat gak dikasih cairan apapun setelah lahir selama 2 x 24 jam karena dia masih bawa ‘bekal’ makanan dari dalam rahim ibunya. Trus, lambung bayi baru lahir itu sebesar kelereng, jadi minum ASI dua tetes aja udah kenyang. Dan bla-bla-bla lainnya.
Tapiii.. Prakteknya mah, gue tetep aja panik. Dari luar sih kelihatan tenang, sambil (sok) keukeuh nenenin Nadira padahal gak ada ASI yang keluar dan menceramahi orang-orang tentang ASI. Dalam hati, rasanya mau nangis, bingung, panik, dll. Apalagi pas semua orang yang dateng tanya, “Gimana, ASI-nya udah banyak?” Duuh… Rasanya mau jedotin kepala ke tembok deh! Rasa frustasi tambah parah pas Nadira mulai kuning/jaundice di hari kedua pasca lahir. Gue langsung ngerasa bersalaaaahh banget. Apakah anak gue justru jadi korban gara-gara gue gak bisa kasih dia ASI?
Untung, adik gue masih nyusuin anaknya yang, at that time, masih berusia nyaris 9 bulan. Daripada Nadira mimik sufor, gue pun minta ASI perah dari adik gue. Sekitar 2-3 botol @ 120 ml, buat jaga-jaga. Akhirnya kepake juga sih, tapi gak semua. Cuma sekitar 200 ml-an kali ya, untuk ngeganjel perut Nadira di awal-awal ASI gue belum keluar dan dia udah harus masuk ruang Perina karena kuning dan kudu disinar. Pas ASI gue udah keluar, gue sampe berasa kayak satpam jaga RS Hermina deh. Tiap dua jam pasti ke ruang Perina untuk nyusuin, meski itu tengah malam. Atau, gue begadang di kamar sambil bolak-balik mompa ASI.
Perjuangan berikutnya adalah menyetok ASI perah di kulkas sebelum cuti hamil berakhir. Gue udah mulai nyetok sebulan sebelum cumil gue kelar. Tiap ada waktu, pas Nadira molor atau diajak main sama nenek dan tantenya, gue colongan mompa ASI. Sampe-sampe, nipple gue iritasi dan nyonyor abis. Karena gak kuat dengan rasa sakitnya, gue pun ke Medela Center di Kelapa Gading. Oalah, ternyata selama ini gue salah menggunakan pompa Medela mini electric yang gue punya. Harusnya disetel dari daya hisap paling rendah trus pelan-pelan baru di-switch ke yang paling kuat. Lha pantesan gue kesakitan. Wong gue selalu mompa dengan full speed. Sampe emak gue aja ngilu dan meringis tiap ngeliat gue mompa ASI sambil mengerjap-ngerjapkan mata karena nahan sakit.
Pas gue kerja, stok ASI di freezer ada sekitar 4 liter. Lumayan bikin kagum dan heran tante dan sodara-sodara, dan juga gue sendiri *hihihi.. maap norak :-p*. Nadira juga udah pintar mimik ASI perah pake dot, tapi gak bingung puting dan tetep doyan nenen langsung dari kendinya. Di kantor, seperti yg pernah gue tulis di note sebelumnya, gue udah kayak sapi perah. Kerja, merah, nulis, merah, liputan, merah, begituu terus. Hasilnya tetep gak bisa maksimal. Sehari paling cuma bisa bawa pulang maksimal 300 ml. Lama-lama, stok ASI di freezer pun habis buat menutupi defisit ASI. Saat ini, ASI perah di freezer paling maksimal cuma ada 1 liter lah. Kejar tayang banget deh kayak sinetron!
Kemarin, Nadira makan untuk pertama kalinya. Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) yang gue pilihin buat dia adalah tepung beras Gasol organik yang dimasak jadi bubur dan ditambah ASI. Insya Allah, gue bakal terus kasih dia ASI sampai 2 tahun. Gue juga Insya Allah tidak akan memberikannya makanan bayi instan yang ada di pasaran. Itulah kenapa akhir-akhir ini gue sampe keringet dingin belajar masak. Soalnya, menurut gue, kita aja yang dewasa kalo dikasih makanan instan melulu bisa ancur lambungnya. Nah, gimana bayi, coba? Lagian, dengan memasak makanan untuk anak kita sendiri, kita bisa mengontrol asupan gizi dan nutrisinya, serta tentu saja diberi bumbu cinta dan kasih sayang yang tepat *ihihihi.. lebay lagi ah*
Oh well. My blabber’s so long that I should finish before it bores everyone reading *GR banget kayak ada yg baca ajah :-p*. Anyway, Nadira bisa ASI Exclusive juga berkat Papanya yang gak bosan-bosan mendukung gue untuk tidak menyerah dan menyemangati gue tiap kesakitan. He’s the best breastfeeding father for Nadira lah! *ya iyalah, Papanya Nadira kan cuma dia doang :-D*
Alhamdulillah juga, people around me are very supportive on my intention to breastfeed my baby exclusively. Nyokap selalu masakin gue sayur katuk dan bikinin jus pare sejak Nadira lahir dan tiap gue nginep di rumah. Adik gue adalah tempat bertanya dan sharing everything ttg ASI. Bokap dengan kebawelannya, juga kasih dukungan untuk nenenin Nadira. Terus, meski terdengar agak aneh dan baru di keluarga suami gue untuk memberikan ASI secara eksklusif tanpa tambahan apapun, toh akhirnya mertua dan adik ipar gue malah semangat mendukung gue. Mereka juga mengajari Nadira mimik ASI perah pake dot dan ikutan meringis tiap ngeliat gue mompa/merah ASI *menurut gue, itu kan bentuk support juga lho, hihihi..*.
Btw, gue gak nge-judge siapapun atau malah berusaha pamer dengan note ini. Cuma sharing aja koq. Lagi pula, gue percaya, semua Ibu pasti mau yang terbaik untuk anaknya. And in my opinion, the things I wrote above is the best for my daughter. Doakan Ibu tetap bisa kasih yang terbaik buat kamu ya,
SayangπŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s